5 Hal yang Harus Dibicarakan Pasangan Sebelum Bertunangan

Banyak pasangan menunggu sampai mereka bertunangan untuk membicarakan kehidupan jangka panjang mereka bersama. Tapi terapis pernikahan Landis Bejar menyarankan untuk membahas beberapa topik sebelum bertunangan.

Melansir laman Insider, hal pertama yang perlu didiskusikan adalah tentang anak. Bejar mengatakan bahwa Anda seharusnya tidak hanya berbicara tentang apakah Anda menginginkan anak atau tidak, tetapi juga seperti apa sebenarnya memiliki anak bagi Anda dengan pasangan di awal hubungan Anda.

“Berapa banyak? Apa pandanganmu tentang mengasuh anak?” Bejar merekomendasikan untuk bertanya. “Bagaimana Anda menjadi orang tua? Bagaimana pengalaman Anda menjadi orang tua? Seperti apa hubungan Anda dengan orang tua Anda saat tumbuh dewasa, dan bagaimana mereka sekarang? Apa yang Anda bayangkan akan menjadi versi ideal Anda jika Anda ingin menjadi orang tua?”

Bejar juga mengatakan ada baiknya menghabiskan waktu bersama anak-anak sebagai pasangan jika Anda bisa. “Jika Anda memiliki saudara atau teman dengan anak-anak dan mereka membutuhkan waktu luang dan mereka memercayai Anda dengan anak-anak mereka, luangkan waktu bersama mereka,” katanya. “Itu dapat mengundang beberapa percakapan yang sangat bermanfaat tentang bagaimana Anda menangani stres itu: apa kebutuhan Anda, bagaimana Anda ingin berhubungan satu sama lain.”

Kedua, penting untuk membicarakan uang sebagai pasangan. “Orang-orang sangat tidak suka berbicara tentang uang,” kata Bejar. “Uang terasa sangat, sangat tabu.” Tetapi penting untuk berdiskusi dengan orang penting Anda karena keuangan pribadi Anda memengaruhi hampir setiap aspek kehidupan Anda, bahkan jika Anda tidak berencana untuk menggabungkan uang Anda dengan pasangan Anda ketika Anda menikah.

“Saya sangat suka memulai konseling pranikah dengan pertanyaan seperti, ‘Apa arti uang bagi Anda? Bagaimana uang dibicarakan tentang pertumbuhan dalam keluarga Anda?'” kata Bejar, karena uang dapat mewakili hal yang berbeda untuk orang yang berbeda.

Bagi sebagian orang, uang menawarkan rasa aman, atau bisa menjadi sumber stres yang besar atau bahkan trauma. “Itu semua akan memengaruhi cara Anda berbicara tentang uang, cara Anda merasa tentang uang, cara Anda membelanjakan uang, cara Anda menginvestasikan uang, dan cara Anda menyimpan uang,” kata Bejar. “Semua itu benar-benar kaya dengan cerita, emosi, dan perilaku, dan itu dapat dengan mudah disembunyikan karena tidak relevan dalam hubungan Anda.”

Ketiga, Anda dan pasangan mungkin memiliki pemikiran yang berbeda tentang peran yang akan dimainkan orang tua dan keluarga besar Anda dalam hidup Anda. Seperti yang dikatakan Bejar kepada Insider, melakukan percakapan mendalam dengan pasangan Anda tentang “keluarga asal” Anda dapat membantu Anda memahami mereka dan visi yang mereka miliki untuk keterlibatan Anda dengan calon mertua Anda.

“Saat Anda beralih dari menjadi anak dari keluarga Anda versus menciptakan keluarga Anda sendiri, bagaimana Anda mengintegrasikan dua identitas itu?” kata Bejar. Anda mungkin ingin berbicara tentang seberapa sering Anda berharap untuk melihat mertua Anda sepanjang tahun dan seberapa terlibat Anda mengantisipasi mereka bersama anak-anak Anda jika Anda berencana untuk memilikinya.

Dan jika salah satu dari Anda berencana untuk membuat orang tua Anda tinggal bersama Anda suatu hari nanti seiring bertambahnya usia, Anda harus menyebutkannya kepada pasangan Anda, karena itu akan berdampak dramatis pada kehidupan sehari-hari Anda.

Keempat, perbedaan budaya dan agama bisa menjadi sumber stres jika Anda tidak membicarakannya di awal hubungan. Berbicara tentang pendidikan agama dan budaya mungkin sederhana untuk Anda dan pasangan jika Anda berasal dari latar belakang yang sama. Meski begitu, jika Anda dibesarkan dalam agama yang sama dengan pasangan Anda, itu masih bisa terlihat sangat berbeda dalam kenyataan.

“Saat Anda menggabungkan keluarga bersama, Anda ingin berbicara tentang bagaimana Anda membentuk identitas budaya atau agama Anda sendiri,” kata Bejar. “Jika Anda ingin memiliki keluarga, bicarakan tentang nilai-nilai seperti apa yang ingin Anda bawa dari pendidikan Anda sendiri. Apakah itu bertentangan dengan pengalaman pasangan Anda? Bagaimana itu terlihat ketika Anda membicarakannya dengan anak-anak? ”

Bejar juga mengatakan mendiskusikan latar belakang agama dan budaya Anda sejak dini dalam hubungan Anda mungkin membuat perencanaan pernikahan lebih lancar. “Ini sebenarnya banyak muncul dalam pernikahan karena kadang-kadang Anda memiliki pasangan yang mungkin tidak secara aktif menjalankan praktik sehari-hari dalam agama mereka atau latar belakang budaya atau etnis mereka,” katanya. “Tapi pernikahan adalah tonggak kehidupan besar di mana Anda akan menanamkan itu.”

Masalah yang kelima adalah tentang teks. Meskipun seks mungkin tampak seperti aspek intuitif dari suatu hubungan bagi sebagian orang, Bejar mengatakan dia mendorong kliennya untuk berbicara tentang harapan keintiman saat mereka melihat ke arah pernikahan. “Anda ingin berbicara tentang bagaimana Anda merasa baik secara seksual dengan pasangan Anda. Anda ingin berbicara tentang apa yang tidak terasa baik,” katanya.

Misalnya, satu orang mungkin ingin berhubungan seks lebih sering daripada yang lain, dan bersikap terbuka dengan pasangan Anda dapat membantu memastikan perbedaan dalam dorongan seks tidak mengarah pada konflik.

Ketika Anda menghabiskan hidup Anda dengan seseorang, tidak dapat dihindari bahwa segala sesuatunya akan berkembang, jadi membangun “budaya komunikasi”, seperti yang dikatakan Bejar, dapat mempersiapkan Anda dan pasangan untuk menghadapi perubahan itu dengan tenang.

Bagi banyak orang, tunangan menandai awal dari kehidupan bersama. Menunggu untuk berbicara tentang topik seperti anak-anak atau uang sampai Anda memiliki cincin di jari Anda bisa menjadi masalah, karena Anda mungkin menemukan Anda dan pasangan menginginkan hal yang sangat berbeda saat Anda berbicara. “Ketika Anda mulai merasa serius satu sama lain, inilah saatnya untuk mulai membicarakan hal-hal itu,” kata Bejar. “Anda ingin memastikan bahwa Anda tidak hanya berada di halaman yang sama tentang kehidupan pada saat Anda bertemu.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.