Sarah Ferguson Mengalami Masalah Kesehatan Mental Gara-gara Trauma Tabloid

Ketika Sarah Ferguson terkenal di panggung dunia di usai 25 tahun pada pada tahun 1985, tidak butuh waktu lama bagi tabloid untuk menjatuhkannya. Secara khusus, berita utama seputar berat badan Duchess of York itu segera memenuhi halaman depan di seluruh Inggris, dengan yang lain sering mengadu dombanya dengan teman baiknya, Putri Diana. Dia kemudian berjuang dengan kecemasan sebagian karena intimidasi publik tanpa henti yang mencakup julukan tabloid “Duchess of Pork.”

“Saya memiliki masalah kesehatan mental yang besar karena trauma,” kata Duchess, yang novel debutnya, Her Heart for a Compass, akan dirilis pada 3 Agustus. “Butuh banyak pekerjaan karena saya percaya setiap kata yang tertulis di halaman depan. saya. Itu memalukan diri sendiri. Saya sensitif secara stratosfer.”

Wanita yang disapa Fergie itu ingat pada satu titik akan berbicara dengan putrinya yang masih kecil, Putri Eugenie yang kini berusia 31 tahun dan Putri Beatrice 32 tahun.

“Aku tidak akan pernah lupa berjalan dalam satu hari untuk melihat gadis-gadisku, dan aku berkata, ‘Maaf, girlies, karena aku benar-benar berpikir aku telah menghancurkan diriku sendiri,'” katanya kepada People secara eksklusif dalam cerita sampul minggu ini. “Itu benar-benar gelap. Saya harus bekerja keras pada sabotase diri untuk menjelaskannya.”

Sementara itu, Putri Diana – yang menikah dengan Pangeran Charles dan Duchess menikah dengan adik laki-laki Charles, Pangeran Andrew – sering dianggap sebagai “istri Windsor” yang lebih glamor.

“Di tahun 80-an, Diana terlihat cantik, dan ada Fergie yang gemuk dan lusuh,” kata wanita 61 tahun itu tentang banyak cara kedua wanita itu diadu satu sama lain. “Kami hanya ada di sana agar orang-orang menghasilkan banyak uang. Saat itu kami berdua tidak menyadarinya.”

Dua orang yang tumbuh sebagai teman masa kecil itu akan membandingkan catatan – dan menawarkan dukungan satu sama lain.

“Diana dan saya sama-sama memiliki masalah kesehatan mental, dan dia dan saya biasa berbicara,” kenang Sarah Ferguson. “Dia berkata, ‘Fergie, ingat satu hal: Ketika Anda berada di atas alas, sangat mudah untuk jatuh. Dan Anda berada di bawah. Anda hanya memanjat.’ Kami diposisikan sebagai orang suci dan pendosa. Dan yang paling penting adalah tetap kuat bersama, dan kami melakukannya, tidak peduli apa yang ditulis orang.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.